Home » » BOLA VOLLEY BOLA SEPAK BOLA BASKET DAN BOLA RUGHBY

BOLA VOLLEY BOLA SEPAK BOLA BASKET DAN BOLA RUGHBY

Written By RUMAH SEHAT IBNU MALKAN melayani terapi lebah, lintah, gurah, ruqyah, bekam hijamah, bio listrik, akupunktur, akupresure, diagnosa, pelatihan online on Kamis, 27 Agustus 2020 | 02.10

*Cerita dari Rumah ke rumah bersilahturahiim*

Pembicaraan teman saya dgn OPA yg   menatap kosong.
Opa mulai bercerita tntg  hidupnya sambil menghela napas panjang.. 😫

Sejak masa muda saya menghabiskan waktu utk terus mencari usaha yg baik utk keluarga saya, 
khususnya utk anak2 yg sangat saya cintai..
πŸ’•❣️

Sampai akhirnya  mencapai puncaknya, kami bisa tinggal di rumah besar dgn segala fasilitas yg mewah bagus πŸš—πŸš²πŸš–

Dmkn pula dgn anak2,  mereka semua berhasil sekolah ke luar negeri dgn biaya yg tidak pernah di batasi. πŸ‡¦πŸ‡ΊπŸ‡¦πŸ‡½

Akhirnya mereka semua berhasil dlm sekolah, dlm usaha dan juga dlm berkeluarga. πŸ‘©‍πŸ‘©‍πŸ‘¦‍πŸ‘¦ πŸ™‹πŸ½‍♀️

Tibalah saatnya kami sbg orangtua merasa sdh saatnya pensiun dan menuai hasil panen kami..

Tiba2 istri tercinta yg sll setia menemani sejak saya memulai kehidupan meninggal dunia krn sakit mendadak.πŸ’”πŸ³

Sejak kematian istri, saya hanya tinggal dgn para pembantu.

Anak2 semua tdk ada yg mau menemani, mrk sdh mempunyai rumah yg besar2.

Hidup rasanya hilang, tiada lagi yg mau menemani saat saya memerlukannya..

Tdk sebulan sekali anak2 mau menjenguk atau memberi kabar melalui telepon..

Tiba2 si sulung datang mengatakan kalau dia akan menjual rumah saya krn selain tdk efisien juga saya dpt tinggal bersama nya.
Dgn hati berbunga saya menyetujuinya, saya tdk memerlukan rumah besar lagi tanpa adanya orang2 yg saya kasihi.

Stlh itu saya ikut dgn si  sulung..Namun apa yg saya dapatkan?
Setiap hr mereka sibuk sendiri2 dan kalaupun ada di rmh, tak pernah sekalipun menyapa saya.

Semua keperluan saya pembantu yg memberi. Untung semenjak muda sy sll hidup teratur, meskipun sdh tua saya tdk pernah sakit2an.

Lalu saya berpindah ke rumah anak lainnya,  
sambil berharap saya akan mendptkan sukacita di dlmnya, tapi rupanya sia2.

Yg lebih menyakitkan semua alat2 utk saya pakai mereka ganti. 
Mereka sediakan peralatan dr kayu dgn alasan keselamatan saya, tp sebetulnya mereka takut kalau2 saya memecahkan alat mereka yg mahal. 
Setiap hari saya makan n minum dari alat2 kayu atau plastik yg sama dgn yg mereka sediakan untuk para pembantu dan anjing mereka.
 
Setiap hari saya makan n minum sambil me-ngucurkan airmata😒😭 dan bertanya dimanakah hati nurani mereka?

Akhirnya saya tinggal  dgn si bungsu, anak yg  sangat saya kasihi melebihi yg lainnya.

Karena dahulu dia adalah  anak yg memberikan sukacita pd kami semua. 
Tapi apa yg saya dapatkan?  Stlh bbrp lama tinggal disana, si bungsu n istrinya mendatangi saya utk mengatakan bhw mrk akan mengirim saya  tinggal di Panti Jompo dgn alasan spy saya punya teman berkumpul.

Mereka jg berjanji akan sll mengunjungi saya.
Sdh 2 thn berlalu tetapi tdk sekalipun mereka datang mengunjungi saya,  apalagi membawa makanan kesukaan saya.

Hilang semua harapan ttg anak2 yg saya besarkan dgn segala kasih sayang dan kucuran keringat.

Saya bertanya2...
Mengapa kehidupan di-hari tua demikian menye-dihkan, padahal saya bukanlah orangtua yg me-nyusahkan anak2 saya.

SEMOGA KISAH NYATA INI MENJADI RENUNGAN BAGI KITA SEMUA
BAIK SEBAGAI ANAK MAUPUN ORANG TUA.

Ketika kita (suami istri) masih muda dan memiliki anak2 yg masih kecil, maka mereka menjadikan kita seperti : BOLA BASKET  πŸ€
yg selalu menjadi rebutan karena ada sesuatu yang mereka ingin dapatkan dari kita.

Tetapi ketika kita telah menjadi tua, maka kita akan seperti :
BOLA VOLI🏐
 yang dioper ke sana ke mari, dari satu anak ke anak yang lain karena mereka anggap ortunya menyusahkan dan membatasi kebebasan mereka utk beraktivitas.

Dan ketika kita telah menjadi semakin tua, maka anak-anak memperlakukan kita seperti :
BOLA SEPAK⚽
yg ditendang kesana kemari krn semakin menyusahkan dan hanya dianggap sbg beban.

Dan ketika kita sdh jompo, anak anak memperlakukan kita seperti :
BOLA GOLF ⚾ 
yang dibuang sejauh mungkin.

Ingatlah, sebagai anak2 yg memiliki orang tua, kitapun akan menjadi tua, dan apa yg kita telah tabur didlm kehidupan, akan kita tuai hasilnya kemudian.

Oleh sebab itu jadikanlah org tuamu seperti :
BOLA RUGBY🏈
meskipun berlumuran lumpur tetap dipeluk dan didekap dgn eratnya.

Hormatilah ayahmu dan ibumu ❤ πŸ™πŸ™‡πŸ»‍♀πŸ™‡πŸ»‍♂
πŸ‘¨πŸ»πŸ‘©πŸ»

Sumber : Hasil SILAHTURAHIM dengan kawan sejawat.
Share this article :

0 komentar:

Whatsapp

facebook

twitter

Diberdayakan oleh Blogger.
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2016. IBNU MALKAN/TERAPI LEBAH/LINTAH/AKUPUNTUR/AKUPRESUR/GURAH/RUQYAH/DIAGNOSA ONLINE/TERAPI JARAK JAUH - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger